IM2 Br0.0m

Artikel ini menceritakan bagaimana pengalaman saya memakai IM2 Broom unlimited dari Indosat.

Advertisements

Pada suatu hari, saya pergi ke BEC ditemani si pacar. Kami ke sana punya alasan masing-masing. Saya mau beli voucher perdana IM2 Broom, sedangkan dia mau beli pouch buat hapenya. Nyari-nyari di lantai sekian yang daerah jualan komputer, kalo gak dapet jawaban “Aduh mas, maaf lagi kosong”, harganya kemahalan. Huh. Akhirnya dapet voucher perdana itu di lantai sekian yang jualan hape (handphone). 150ribu.

Yap, setelah dapet, giliran si pacar deh yang nyari pouch buat W910i-nya.

Ngga sabar pengen nyobain kartu baru, di rumah langsung ganti SIMcard IM3 dengan SIMcard IM2. Eh, ngga jalan. Kenapa ya? Di voucher pack-nya sih tulisannya harus diaktifin dulu untuk bikin username dan password baru. Yowis, nunggu besok aja ngaktifinnya di kompi ComLabs biar lebih nyaman.

Pagi-pagi ke ComLabs, kompi yang paling bagus dipake si Ivan gendut. Untung kebagian kompi yang kedua bagusnya, he. Akhirnya masuk ke website-nya IndosatM2, bikin account, masukin username lanalanalan dan password *************, masukin kode aktivasi, aktif deh. Senangnya, huhu. Langsung dicoba inetnya di hape. Lemuot.

Dicoba di rumah juga, sama lemuotnya. Humm, kenapa ya? Mungkin karena jaringannya lagi jelek? Ah, masa koneksi di ITB sama di Cimahi kecepatannya sama. Sebelumnya saya pernah nyoba kartu milik si Ajay di Kopo di hape saya. Kecepatannya juga gitu, serasa GPRS. Padahal kalau pake hapenya Ajay (Nokia E71) atau modem usb, nyaman-nyaman aja.

Setelah berhari-hari menelusuri, menyelidiki, serta mempertimbangkan akhirnya hape saya sendiri yang saya vonis koneksinya lemuot. SE M600i ini ternyata 3G-nya cuman ampe 384 Kbps. Weleh. Dicoba nge-download di rumah, paling pol 5 KBps waktu malam. Siang-siang mah jangan ngarep deh.

H-E-L-L-O-W-O-R-L-D

Sebenernya saya udah lama mengenal dunia nyata sih. Sekitar 20 tahun lebih sedikit, he. Tapi untuk dunia maya? Well, saya baru intense di dunia ini sekitar, yah, ngga nyampe satu tahun lah. Pokoknya sejak saya masuk jadi asisten ComLabs 2009, saya baru tau kalo internet itu udah merambah banyak hal dari yang gak penting sampai yang sangat penting.

Oleh karena sebab itu, saya berniat untuk membuat sebuah blog dan pada akhirnya (akhir yang merupakan awal) dibuat dengan nama alanisalan.  Hal ini dilatarbelakangi oleh kebutuhan untuk ngeblog (kebutuhan tertier sih, hehe) dan keinginan utuk mengeksiskan diri di dunia internet.

Yaudah deh segitu dulu. Ucapkan selamat kepada saya dan doakan semoga blog ini tidak terlantarkan, hehe. Untuk teman-teman yang sudah punya blog duluan, bisa kok ajarin saya gimana pengalaman-pengalamannya setelah nge-blog sekian lama. Yuk, kita sharing.

Wish me luck!